Peluncuran Boeing Starliner Kembali Ditunda

Read Time:2 Minute, 14 Second

gospelangolano.com, JAKARTA – NASA mengumumkan tanggal peluncuran misi berawak pertama pesawat luar angkasa Boeing Starliner kembali berubah. Setelah dua kali penundaan sebelumnya pada bulan ini, penerbangan pertama Starliner dengan astronot kini dijadwalkan pada 25 Mei 2024 pukul 15:09 ET (26 Mei 2024, 02:09 WIB).

NASA menjelaskan bahwa penundaan itu diperlukan untuk memberi tim misi lebih banyak waktu untuk menyelesaikan proses penutupan pesawat ruang angkasa dan justifikasi penerbangan. Penundaan ini terjadi beberapa hari setelah tim Starliner melaporkan kebocoran helium kecil di modul layanan pesawat ruang angkasa.

Kebocoran ditemukan pada flensa sistem kontrol reaksi monoblok, di mana helium digunakan untuk mengaktifkan mesin. Waktu tambahan sebelum peluncuran akan memungkinkan para ahli untuk menilai masalah dengan lebih baik, meskipun tes sejauh ini menunjukkan kebocoran tersebut tidak menimbulkan ancaman pada misi.

Melansir CNN, Senin (20/5/2024), NASA mengatakan bahwa “tim Boeing sedang mengembangkan prosedur operasional untuk memastikan sistem mempertahankan kinerja yang memadai dan redundansi yang memadai selama penerbangan.”

Misi tersebut, yang diberi nama Crew Flight Test, bisa menjadi tonggak besar terakhir sebelum NASA menganggap pesawat ruang angkasa Boeing siap untuk operasi rutin di bawah Program Kru Komersial badan federal tersebut. Ini adalah peluncuran Starliner berawak pertama, yang akan mencakup dua astronot NASA, Sonny Williams dan Butch Wilmore, yang berencana untuk tetap berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) selama seminggu.

Penerbangan bersejarah ini menandai penerbangan keenam pesawat ruang angkasa berawak dalam sejarah AS, setelah Merkurius, Gemini, Apollo, Space Shuttle, dan SpaceX Dragon. Administrator NASA Bill Nelson berkata: “Semuanya dimulai dengan Merkurius, lalu Gemini, lalu Apollo, Pesawat Ulang-alik, lalu (SpaceX) Dragon – dan sekarang Starliner.”

Boeing mengembangkan Starliner untuk bersaing dengan kapsul Crew Dragon milik SpaceX dan memperluas kemampuan Amerika untuk mengangkut astronot ke stasiun luar angkasa. Williams juga akan membuat sejarah sebagai wanita pertama yang menerbangkan Starliner.

Namun, jalan menuju peluncurannya tidak mulus. Kemacetan pengembangan, masalah uji penerbangan, dan kemunduran mahal lainnya telah memperlambat kemajuan Starliner. Sementara itu, SpaceX telah menjadi penyedia transportasi utama NASA.

Pada tanggal 6 Mei, peluncuran dibatalkan dua jam sebelum lepas landas karena masalah dengan katup pada roket Atlas 5 tahap kedua. Tim United Launch Alliance mengganti katup pengatur tekanan di tangki oksigen cair, tetapi karena helium kebocoran di Boeing. pesawat ruang angkasa menyebabkan penundaan lebih lanjut.

Jika peluncuran minggu depan berjalan sesuai rencana, Starliner dan astronot di dalamnya akan terpisah dari roket Atlas V setelah mencapai orbit. Dalam perjalanan menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional, kapal akan menghabiskan waktu lebih dari 24 jam.

Williams dan Willmore akan menghabiskan sekitar satu minggu di laboratorium yang mengorbit, bergabung dengan tujuh astronot lainnya. Mereka kemudian akan kembali ke Bumi dengan kapsul Starliner yang sama, yang akan mendarat dengan parasut di lokasi di barat daya Amerika Serikat. 

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post 2 TV TCL Turun Harga di Indonesia, Waktu Terbatas
Next post Golo Mori Festival Jazz, Suguhkan Paduan Keindahan Alam Flores dan Panggung Musik yang Apik